Presiden Joko Widodo menegaskan, kewaspadaan terhadap segala gangguan yang merusak keutuhan NKRI harus dijaga. Dewasa ini, gangguan baik dari dalam maupun luar negeri terhadap Pancasila sebagai dasar negara terlihat nyata.

“Tidak ada jalan lain, kita harus bergegas membangun fondasi ekonomi nasional kita yang Indonesia-sentris sebagaimana tuntutan Doktrin Pertahanan Semesta yang dipegang teguh oleh TNI, menjaga stabilitas politik dan keamanan, dan menumbuhkan kepercayaan masyarakat internasional terhadap negara kita,” ucap Presiden di hadapan ribuan prajurit yang mengikuti upacara peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-72 TNI, Kamis 5 Oktober 2017 di Dermaga Indah Kiat, Cilegon, Provinsi Banten.

Selain itu, dalam dunia yang semakin terbuka ini, tak ada lagi yang dapat ditutup-tutupi. Segala kabar terkait suatu negara dapat dengan mudahnya tersebar cepat. Maka, untuk mendukung pembangunan nasional, tak ada pilihan lain selain berupaya memberikan pesan, Indonesia adalah negara yang stabil.

“Sinergi antara TNI dengan institusi lain dalam pemerintahan dan dengan seluruh komponen bangsa adalah mutlak untuk dijaga dan ditingkatkan,” tegasnya.

Presiden lalu mengatakan, dirinya teringat pada naskah ikrar yang selalu dibacakan pada setiap upacara Hari Kesaktian Pancasila.

“Bahwa sejak kemerdekaan NKRI diproklamirkan, telah banyak rongrongan baik dari dalam maupun dari luar negeri. Bahwa rongrongan tersebut dimungkinkan karena kelengahan dan kekurangwaspadaan kita,” tuturnya,

Oleh karenanya, sejak saat itu, kita pun bertekad untuk mempertahankan dan mengamalkan Pancasila sebagai sumber kekuatan untuk menggalang kebersamaan demi keutuhan NKRI.

“Kita tidak boleh lengah, kita harus bersatu. TNI dengan institusi lain dalam pemerintahan dan dengan seluruh komponen bangsa harus bersinergi dan solid, harus bersatu padu dan bahu membahu,” lanjutnya di penghujung amanat.

Untuk diketahui, setelah amanat inspektur upacara selesai dibacakan, peringatan HUT ke-72 TNI kali ini dilanjutkan dengan sosio drama mengenai Jenderal Besar Sudirman diikuti dengan demonstrasi keterampilan prajurit TNI.

Presiden Joko Widodo yang menyaksikan di mimbar bersama Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo, Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KASAD) Jenderal TNI Mulyono, Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KASAL) Laksamana TNI Ade Supandi dan Kepala Staf Angkatan Udara (KASAU) Marsekal Hadi Tjahjanto tampak serius dan terpukau melihat aksi para prajurit TNI dari berbagai matra yang unjuk kebolehan.