DEMAK – Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman hadiri panen raya Desa Sari Kecamatan Gajah, Kabupaten Demak, Jawa Tengah pada Selasa, 23 Januari 2018. Setelah kemarin meninjau panen raya di Bojonegoro, Jawa Timur, kini pantauan beralih ke Provinsi Jawa Tengah. Luas sawah yang dipanen di Demak kali ini seluas 7 ribu hektare.

Pada kesempatan panen tersebut, Amran menegaskan komitmennya untuk selalu membela kepentingan petani. “Petani sudah tahu hati nurani saya. Seperti arahan presiden, harus hadir si tengah-tengah petani. Kalau petani menangis, kita harus hadir di sampingnya,” ucap Amran.

Komitmen Amran juga didukung oleh Aster KASAD TNI-AD Mayjen Supartodi. Dalam pernyataannya seusai melakukan panen, Supartodi menegaskan komitmen TNI untuk mendukung ketahanan pangan nasional.

“Kita harus mendukung pak menteri. Bersama-sama dengan kementan, PPL dan gapoktan, meningkatkan produk-produk pertanian di seluruh indonesia,” tegasnya.

Bupati Demak HM Natsir menyebutkan luas lahan yang siap panen kali ini kurang lebih seluas 7 ribu hektare. Bahkan dua minggu lagi, diperkirakan panen akan mencapai luasan yang lebih besar lagi, setidaknya 38 ribu hektare.

“Ini bisa memenuhi kebutuhan kita, bukan hanya Demak, tapi juga daerah-daerah lainnya. Jika panen seperti ini, kami yakin Demak akan surplus dan tidak kekurangan pangan, ” ujar Natsir.

Natsir juga mengapresiasi bantuan yang telah diberikan Kementan yang telah dimanfaatkan masyarakat Demak, terutama petani. Bantuan tersebut telah dimanfaatkan maksimal sehingga produktivitas meningkat. “Insya allah jateng tetap menjadi penopang beras tertinggi,” ucapnya.

Apresiasi terhadap produktivitas padi di Demak maupun Jawa Tengah turut disampaikan oleh Komisioner KPPU Syarkawi Rauf. Dirinya pun menjanjikan bahwa KPPU akan terus bersinergi dengan Satgas Pangan untuk mengawasi distribusi beras.

“Kami harus memastikan bahwa tidak ada sekelompok orang yang menganggu distribusi sehingga produk pertanian yang kita hasilkan seperti hari ini bisa sampai ke pasar dengan jumlah dan harga yang baik, sesuai dengan harapan petani,” ungkap Syarkawi.

Senada dengan Bupati dan petani, Anggota DPD RI Denty Ekapratiwi juga tidak menyetujui dilaksanakannya impor. Denty yang turut hadir pada saat panen raya mengungkapkan harapannya agar pemerintah mempertimbangkan lagi kebijakannya untuk mengimpor beras.

“Saat ini petani sekuat tenaga menghasilkan panen padi yang sudah baik. Untuk itu kami dan kita semuanya menginginkan semangat petani diimbangi dengan kebijakan yg betul-betul memihak. DPD secara resmi menolak impor beras,” ungkapnya.