Pasuruan (20/7/2017) – Wakil Presiden Republik Indonesia Jusuf Kalla didampingi Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution dan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meresmikan dimulainya proyek Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Umbulan yang terletak di Desa Winongan Kabupaten Pasuruan, Kamis, (20/7/2017). Proyek ini akan menyediakan air bersih bagi 1,3 juta penduduk atau 31.000 sambungan rumah (SR) baru di Provinsi Jawa Timur. 

Hadir pada acara tersebut Gubernur Jawa Timur Soekarwo, Bupati Pasuruan Irsyad Yusuf, dan Dirjen Cipta Karya Sri Hartoyo.

Wapres Jusuf Kala dalam sambutannya mengatakan, proyek ini menjadi contoh bahwa  proyek yang rumit bisa diselesaikan dengan memperhatikan semua kepentingan. Proyek SPAM Umbulan diharapkan dapat dinikmati masyarakat dengan harga yang terjangkau.

SPAM Umbulan akan memasok air bersih perpipaan 5 kota/kabupaten di Provinsi Jawa Timur meliputi Kota Pasuruan, Kabupaten Pasuruan, Kabupaten Sidoarjo, Kota Surabaya, dan Kabupaten Gresik

Proyek air minum regional Umbulan telah diinisiasi sejak 40 tahun lalu dan mulai 2017  dibangun melalui skema Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) antara Pemerintah dengan PT. Meta Adhya Tirta Umbulan selaku pemenang lelang. Besarnya investasi Rp 2,05 triliun dengan besaran dukungan kelayakan/ Viability Gap Fund (VGF) dari Pemerintah sebesar Rp 818 miliar.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menyampaikan dukungan Kementerian PUPR untuk percepatan penyelesaian proyek SPAM Umbulan yang terjangkau bagi masyarakat. Kkhususnya melalui Ditjen Cipta Karya dan Badan Peningkatan Penyelenggaraan SPAM (BPPSPAM) yang terlibat dalam pendampingan dan penyusunan studi kelayakan, rencana teknik rinci dan rencana bisnis. Hingga perjanjian jual beli air antara  Perusahaan Daerah Air Bersih (PDAB) Pemerintah Provinsi Jawa Timur dengan PDAM.

Dirjen Cipta Karya Sri Hartoyo mengatakan dukungan konstruksi juga diberikan Kementerian PUPR berupa pembangunan pipa dari titik offtake sampai ke distribusi utama dengan biaya Rp 400 miliar (2017-2019). Selain itu pembangunan instalasi pengolahan air dari Kali Rejoso dengan kapasitas 300 liter per detik, ijin penempatan pipa pada jalan tol yang dilalui antara lain ruas jalan tol Pasuruan-Gempol, Gempol-Pandaan, Surabaya-Gempol, Surabaya-Mojokerto dan Surabaya-Gresik dan pengurangan biaya sewa lahan di jalan tol.

Disamping itu, pada tahun 2017 Kementerian PUPR melalui Ditjen Cipta Karya akan membangun SPAM senilai Rp 40 milyar di 2 kecamatan di Jawa Timur sebesar Rp 40 Milyar,  SPAM Kota Surabaya sebesar Rp 21 Milyar, dan SPAM di 12 kecamatan rawan air di Kabupaten Pasuruan.

Dirjen Cipta Karya Sri Hartoyo mengatakan total besaran anggaran dukungan Kementerian PUPR tersebut sebesar Rp 450 miliar diluar dukungan VGF dari Kementerian Keuangan.

SPAM Umbulan mampu memproduksi air bersih dengan kapasitas sebesar 4.000 liter per detik. Air baku nya berasal dari mata air Umbulan di Kecamatan Winongan, Kabupaten Pasuruan yang disalurkan melalui pipa transmisi air bersih sepanjang 93 km.

Air minum tersebut akan dikelola oleh PDAB untuk kemudian disalurkan ke 5 PDAM kabupaten dan kota yaitu masing-masing PDAM kota Surabaya (1.000 liter/detik), PDAM Kabupaten Pasuruan (410 liter/detik), PDAM Kota Pasuruan (110 liter/detik), PDAM Kabupaten Sidoarjo (1.200 liter /detik), dan PDAM Kabupaten Gresik (1.000/detik), serta PDAB Provinsi Jawa Timur (200 liter/detik.

Proyek SPAM Umbulan merupakan salah satu proyek strategis nasional sebagaimana tercantum dalam Perpres RI nomor 3 tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional.