SIARAN PERS – IMG-20160505-WA0023 IMG-20160505-WA0025 IMG-20160505-WA0026Kerjasama patroli bersama antara Indonesia, Malaysia dan Filipina di perairan perbatasan merupakan butir pertama pembahasan dalam pertemuan Menteri Luar Negeri dan Panglima Angkatan Bersenjata dari Indonesia-Malayasia yang dilaksanakan di Istana Kepresidenan Yogyakarta, Kamis 5 Mei 2016.

“Yang akan didetailkan yaitu kerjasama untuk patroli bersama, nanti di lapangan seperti apa, bagaimana kerjasamanya,” kata Presiden Joko Widodo usai menerima kunjungan kehormatan Menlu dan Panglima Tentara Nasional dari ketiga negara tersebut. Para Menlu tersebut adalah Retno Marsudi dari Indonesia, Dato’ Sri Anifah Aman dari Malaysia dan Jose Rene D Almendras dari Filipina. Sementara Panglima Angkatan Bersenjata adalah Jendral TNI Gatot Nurmantyo dari Indonesia, Tan Sri Dato’ Sri Jenderal Zulkifeli Mohd Zin dari Malaysia dan Laksamana Madya Caesar Taccad dari Filipina.

Hal kedua yang akan dibahas adalah tentang respon yang akan dilakukan jika terjadi tindakan di lapangan. “Kalau ada kejadian di lapangan tindakan apa yang dilakukan,” kata Presiden.

Ketiga, pertemuan itu akan membicarakan mengenai tukar-menukar informasi secara cepat. “Ini akan dilakukan dengan membuat hotline, antara crisis center di sini, di Indonesia dan Filipina dan Malaysia,” jelas Presiden.

Pembahasan standard operational prosedur merupakan hal keempat yang akan dibahas. “Kami arahkan untuk membuat standard operational prosedur yang jelas sehingga step-step bisa kita tindak bersama,” ungkap Presiden.

Hal tersebut, lanjut Presiden, akan didetailkan pada pertemuan trilateral. Presiden berharap kerja sama ke depan antara tiga negara dapat menyelesaikan masalah yang ada. Turut mendampingi Presiden, Menteri Sekretaris Negara, Pratikno.

Yogyakarta, 4 Mei 2016
Tim Komunikasi Presiden

Ari Dwipayana