IMG-20160601-WA0037

Foto : Biro Pers, Media, dan Informasi Sekretariat Presiden

SIARAN PERS – Kehadiran Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Joko Widodo ‎di acara Peringatan Pidato Bung Karno 1 Juni 1945 di Gedung Merdeka Bandung pada Rabu, 1 Juni 2016 mengawali kunjungan kerja Presiden dan Ibu Iriana ke beberapa provinsi.

Usai menghadiri Peringatan Pidato Bung Karno 1 Juni 1945, Presiden dan Ibu Iriana bertolak ke ‎Bandara Depati Amir, Kabupaten Bangka, Provinsi Bangka Belitung dari Pangkalan TNI AU Husein Sastranegara Bandung dengan menggunakan Pesawat Kepresidenan Indonesia-1.

Di Bangka Belitung, Presiden akan menghadiri Groundbreaking Mobile Power Plant (MPP) 350 MW se-Regional Sumatera. Sore harinya, Presiden melanjutkan perjalanan menuju Pangkalan TNI AU Sultan Iskandar Muda, Kabupaten Aceh Besar, Provinsi Aceh dengan menggunakan Pesawat Kepresidenan Indonesia-1.

IMG-20160601-WA0036

Foto : Biro Pers, Media, dan Informasi Sekretariat Presiden

Di Aceh Presiden dan Ibu Iriana akan bermalam untuk esok harinya mengunjungi Lhokseuma‎we.

 

Krisis Listrik Masalah Semua Provinsi

Kunjungan Presiden ke beberapa provinsi kali ini khususnya untuk melihat langsung perkembangan pembangkit tenaga listrik di beberapa daerah. ‎Saat akan meresmikan Pelabuhan Wasior beberapa bulan yang lalu, warga yang hadir di acara tersebut berteriak, “Lampu…lampu..lampu.” Presiden balik bertanya kepada warga, “Lampu? Listrik maksudnya. Hampir semua provinsi mengalami masalah krisis listrik,” kata Presiden.

Krisis listrik ini, ucap Presiden, terjadi karena adanya keterlambatan membangun pembangkit listrik. “Hampir di semua provinsi ada yang sehari byar-pet 8 kali, 4 kali, 3 kali,” ucap Presiden.

Keluhan pertama yang didapat Presiden ketika mengunjungi suatu kota/kabupaten maupun provinsi adalah tentang listrik, termasuk dari hotel tempat Presiden menginap selalu mengeluhkan kekurangan listrik. Ini memperlihatkan
hampir di semua provinsi, masalah utama yang paling banyak dihadapi adalah kekurangan listrik.

Untuk itu, dalam kunjungan kerja kali ini Presiden Jokowi ingin melihat langsung ke lapangan perkembangan pembangunan pembangkit tenaga listrik. Presiden ingin memastikan kendala-kendala di lapangan, mulai dari masalah perijinan sampai dengan masalah pembebasan lahan, bisa segera diatasi. Sehingga listrik di daerah tidak “byar pet” lagi serta rakyat mendapatkan manfaat dari kehadiran listrik di daerahnya, baik itu peningkatana usaha, pelayanan kesehatan maupun anak-anak bisa belajar dengan baik di malam hari.
Jakarta, 1 Juni 2016
Tim Komunikasi Presiden
Ari Dwipayana