SIARAN PERS – IMG-20160505-WA0015 IMG-20160505-WA0014 IMG-20160505-WA0005Setelah meresmikan 3 Pasar Rakyat, Presiden Joko Widodo memperingati Isra Miraj di Pondok Pesantren Perguruan Islam, Tegalrejo, Magelang pada Rabu, 4 Mei 2016

Dalam kesempatan itu Presiden berbicara tentang kesiapan untuk menghadapi era persaingan, khususnya dalam era Masyarakat Ekonomi Asean. “Sekarang yang namanya persaingan itu bukan lagi individu dengan individu, kota dengan kota, sekarang negara dengan negara,” jelas Presiden.

Presiden berpesan kepada para santri untuk bersungguh-sungguh dalam menghadapi persaingan. “Kalau mau berdagang, berdagang yang sungguh-sungguh, kalau jadi nelayan ya nelayan yang profesional. Geluti profesi itu dengan sungguh-sungguh tanpa ada keterpaksaan, sehingga bekerja itu dengan iklas dan tenang,”

Tepuk tangan meriah membuat Presiden yakin adanya optimisme dalam diri para santri untuk memenangkan persaingan. “Kalau tepuk tangannya keras seperti ini menunjukkan adanya optimisme. Karna kompetisi tadi, kita harus belajar bagaimana memenangkan persaingan,”.

Presiden juga bercerita kiat-kiatnya waktu muda dulu dalam memenangkan persaingan. “Kalau teman saya belajar 2 jam, saya belajar 4 jam, karna saya tidak punya modal apa-apa, yang harus kita maksimalkan ya diri kita sendiri. Tanpa kelebihan seperti itu ya, kita akan jadi orang yang kalah.

Presiden yakin para santri akan jadi aset bangsa Indonesia. ” Insyaallah dalam kompetisi itu kita akan bisa memenangkannya,”

Presiden menutup pidato peringatan itu dengan memberi hadiah 5 sepeda bagi para santri berani menjawab pertanyaan Presiden. Turut hadir mendampingi Menteri Pedagangan, Thomas Lembong dan Menteri Sekretaris Negara, Pratikno.

4 Mei 2016
Tim Komunikasi Presiden

Sukardi Rinakit