Foto: Laily_Biro Pers, Media, dan Informasi, Sekretariat Presiden

SIARAN PERS – “Saya mengajak @Twitter ikut sebarkan pesan toleransi dan perdamaian dunia -Jkw, demikian twit Presiden Jokowi ketika mengunjungi Kantor Twitter di  San Fransisco Rabu 17 Februari 2016.

Dalam pertemuan  dengan Jack Dorsey, CEO Twitter, Presiden Jokowi juga melihat peran penting Twitter dalam  demokrasi digital.  “Saya sambut baik peran Twitter sebagai salah satu platform media penting dunia yang menyebarkan berbagai nilai  positif bagi masyarakat seperti nilai demokrasi dan good governance“.

Foto: Laily_Biro Pers, Media, dan Informasi, Sekretariat Presiden
Foto: Laily_Biro Pers, Media, dan Informasi, Sekretariat Presiden

Pada kesempatan ini, Presiden juga menyampaikan harapan agar Twitter dapat meningkatkan kerjasama dengan Indonesia dalam menyampaikan pesan-pesan kemanusiaan. Seperti disaster response  dan menguatkan penyebaran pesan toleransi, moderasi, dan perdamaian.

Pada KTT ASEAN-AS di Sunnylands, Presiden telah menyampaikan gagasannya untuk memanfaatkan media sosial dalam menghadapi ekstrimis dan teroris. Hal ini didasarkan pada fakta bahwa penyebaran paham ekstrimis dan ajakan bergabung dengan Foreign Terrorist Fighters (FTF) banyak dilakukan melalui media sosial.

“Oleh karena itu, kita harus bekerjasama dengan media sosial dalam menyebarkan perdamaian dan toleransi sebagai counter narasi”, kata Presiden saat itu.

Hal ini selanjutnya disampaikan lagi Presiden  saat berkunjung ke Silicon Valley. Dengan mengusung tema ‘Indonesia Digital Initiative: Empowering Leaders of Peace’, ajakan ini juga disampaikan lagi kepada  CEO twitter di San Fransisco.

 

 

Silicon Valley, 17 Februari 2016

Tim Komunikasi Presiden