SIARAN PERS – Banten – Presiden Joko Widodo terus memantau kesiapan menghadapi arus mudik lebaran yang akan segera tiba. Ditemui di sela kunjungan kerjanya ke Banten, Presiden menyampaikan bahwa pemerintah telah siap menghadapi arus mudik kali ini.

IMG-20160630-WA0080

Foto : Biro Pers, Media, dan Informasi Sekretariat Presiden

“Laporan yang saya terima semuanya sudah siap. Tinggal nanti pelaksanaannya di lapangan saja. Dari kalkulasi kita, Brebes sampai Tegal nanti yang paling padat di sana,” terang Presiden usai melakukan pembagian paket sembako di Kampung Kebanyakan, Banten, Kamis 30 Juni 2016.

Sebelumnya, Presiden telah menginstruksikan kepada Menteri Perhubungan Ignasius Jonan mengenai kesiapan arus mudik lebaran 2016 tersebut. Di hadapan berbagai unsur yang terkait langsung dengan arus mudik lebaran, Jonan mengungkapkan arahan Presiden tersebut.

IMG-20160630-WA0074

Foto : Biro Pers, Media, dan Informasi Sekretariat Presiden

“Sesuai arahan Bapak Presiden ada dua hal yang harus dilakukan. Pertama, menghilangkan kemacetan dalam arus mudik dan balik. Ini tugas berat sekali,” ujar Jonan saat memimpin upacara kesiapan operasi lebaran di halaman Kantor Kementerian Perhubungan, Jumat 24 Juni 2016.

Selain itu, Presiden Joko Widodo juga menginstruksikan untuk meningkatkan keselamatan pemudik selama arus mudik dan balik. Jonan meminta kepada para aparat untuk menindak tegas setiap pelanggaran lalu lintas yang terjadi, terlebih bila pelanggaran tersebut membahayakan keselamatan pemudik lainnya.

“Tahun lalu dengan masa operasi H-7 sampai H+7 terhitung korban meninggal lebih dari 700 jiwa semuanya di jalan raya. Ini tugas besar,” ujarnya.

30 Juni 2016
Tim Komunikasi Presiden
Sukardi Rinakit