SIARAN PERS – Presiden Joko Widodo mengutuk keras serangan teror yang terjadi di dekat Masjid Nabawi, Madinah, dan dua kota lainnya di Arab Saudi saat seluruh warga muslim dunia hendak menyambut hari raya Idul Fitri. Presiden menyebut, aksi kekerasan tersebut sama sekali tidak dapat dibenarkan serta bertentangan dengan nilai-nilai agama dan kemanusiaan.

“Sekali lagi, aksi kekerasan atas nama apapun tidak dibenarkan dan itu harus kita kutuk. Tidak bisa ada yang namanya toleransi terhadap hal tersebut apalagi ini terjadi di dekat Masjid Nabawi,” demikian keterangan Presiden yang disampaikan secara langsung di lobi hotel Grand Inna Muara, Kota Padang, Selasa 5 Juli 2016.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden Joko Widodo turut menyampaikan belasungkawa bagi para korban, keluarga yang ditinggalkan, dan pemerintah kerajaan Arab Saudi. “Atas nama rakyat Indonesia saya menyampaikan rasa duka yang sangat mendalam bagi para korban, keluarga, dan pada pemerintah kerajaan Saudi Arabia,” ucap Presiden.

Sebagaimana yang diberitakan dalam media massa, hari raya Idul Fitri yang semestinya menjadi hari yang disambut dengan suka cita ternoda oleh ulah sekelompok orang yang tak bertanggung jawab. Hanya dalam kurun waktu 24 jam, tiga kota di Arab Saudi, yakni Jeddah, Qatif, dan kota suci Madinah dihantam serangan teror pada Senin 4 Juli 2016 waktu setempat. Sejumlah pihak pun kemudian mengecam aksi teror tersebut.

Sementara itu, pihak Kementerian Luar Negeri menyatakan bahwa sampai dengan saat ini tidak ada warga negara Indonesia yang menjadi korban dalam serangan teror tersebut. Dalam kesempatan yang sama, Kedutaan Besar Republik Indonesia di Riyadh turut mengimbau kepada warga negara Indonesia yang berada di berbagai wilayah Arab Saudi untuk tidak panik dan meningkatkan kewaspadaan.

“KBRI Riyadh & KJRI Jeddah himbau agar WNI di Arab Saudi tetap tenang, waspada & jaga keamanan pribadi, hindari lokasi yang dapat jadi target teror,” kicau akun Twitter Kemenlu.

Padang, 5 Juli 2016
Kepala Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden

Bey Machmudin