Foto: Intan_Biro Pers, Media, dan Informasi, Sekretariat Presiden

SIARAN PERS – Teladan donor darah sukarela perlu diikuti oleh seluruh warga bangsa karena dengan tetesan darah yang dimilikinya dapat memberi sumbangan yang sangat berarti bagi kehidupan orang lain yang membutuhkan. Demikian disampaikan Presiden Joko Widodo pada acara Penganugerahan Satyalancana Kebaktian Sosial bagi Donor Darah Sukarela 100 Kali, pagi ini, Jumat, 18 Desember 2015 di Istana Kepresidenan, Bogor.

Foto: Intan_Biro Pers, Media, dan Informasi, Sekretariat Presiden
Foto: Intan_Biro Pers, Media, dan Informasi, Sekretariat Presiden

Presiden menyampaikan penghargaan setinggi-tingginya serta ucapan terima kasih kepada para pendonor darah yang telah 100 kali menyumbangkan darahnya. Menurut Presiden, ini merupakan tindakan kemanusiaan yang tidak ternilai serta merupakan penegasan akan arti penting persaudaraan, soliditas, dan kepedulian terhadap sesama, juga meneguhkan kembali arti kesetiakawanan. “Tindakan kemanusiaan seperti ini tidak ternilai harganya, sehingga pantaslah Saudara-saudara disebut sebagai pejuang kemanusiaan,” ucap Presiden.

Aksi Solidaritas Jangan Hanya Saat Bencana

Pada kesempatan ini, Presiden Jokowi kembali menekankan pentingnya reaktualisasi nilai-nilai solidaritas dan kepedulian sesama. Presiden mengamati bahwa aksi solidaritas yang kuat akan muncul saat terjadi bencana. Harapannya aksi tersebut juga muncul dalam keseharian, dan donor darah adalah salah satu contohnya.

Menurut Presiden, Gerakan Nasional Donor Darah yang telah dicetukan pada Acara Peringatan Hari Kesetiakawanan Nasional Tahun 2007 lalu, harus terus digulirkan dan dikampanyekan. Tujuannya bukan hanya memberi dukungan yang lebih besar pada pelayanan penyediaan darah tapi juga untuk mendorong munculnya aksi kemanusiaan yang bergerak mulai dari desa sampai kota. “Saya yakin, melalui program donor darah, masyarakat diajak untuk memiliki empati dan saling tenggang rasa terhadap sesama, yang mana hal ini adalah bagian dari nilai-nilai kesetiakawanan sosial,” kata Presiden.

 

Apresiasi kepada PMI

Foto: Intan_Biro Pers, Media, dan Informasi, Sekretariat Presiden
Foto: Intan_Biro Pers, Media, dan Informasi, Sekretariat Presiden

Presiden juga memberikan apresiasi kepada Palang Merah Indonesia yang terlibat dalam berbagai aksi kemanusiaan. Kegiatan yang dilaksanakan oleh PMI, seperti pencarian dan penyampaian berita keluarga, pelayanan sosial dan kesehatan masyarakat, transfusi darah, hingga pembinaan remaja dan relawan, merupakan kegiatan positif yang banyak memberimanfaat dalam masyarakat.

Secara khusus, Presiden meminta PMI untuk memperkuat edukasi tentang kepalangmerahan, pendidikan nilai-nilai kemanusiaan dan generasi muda. “Gunakan cara-cara kreatif, inovatif untuk mendorong anak-anak muda terlibat dalam aksi kemanusiaan,” kata Presiden sebelum menutup sambutannya.

 

Jakarta, 18 Desember 2015

Tim Komunikasi Presiden