IMG-20160502-WA0045SIARAN PERS – Setelah beberapa waktu lalu menyambangi Komplek Pusat Pendidikan, Pelatihan, dan Sekolah Olahraga Nasional (P3SON) Hambalang untuk memeriksa keadaan aset negara yang terlantar tersebut, sore ini Presiden Joko Widodo mengadakan rapat terbatas untuk mendengarkan laporan mengenai audit teknis kelanjutan proyek tersebut.

Hasil audit yang dipaparkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat tersebut nantinya akan digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan apakah pembangunan Komplek P3SON akan dilanjutkan atau tidak.

“Saya ingin mendengarkan laporan hasil audit teknis Komplek Hambalang. Saya persilakan Menteri PU atau yang lain,” ujar Presiden Joko Widodo membuka Rapat Terbatas yang dilaksanakan di Kantor Presiden, Senin 2 Mei 2016.

Dalam ratas, Menteri PU dan Perumahan Rakyat dan tim ahli audit teknis memaparkan hasil kajian dari aspek bangunan gedung, aspek geologi dan geo teknik serta dari aspek tata saluran air dan sistem drainasenya. Rekomendasi dari tim ahli adalah proses konstruksi komplek Hambang dapat dilanjutkan dengan persyaratan, yakni: setelah dilakukan evaluasi menyeluruh dan penanganan tata salir, review ulang perhitungan struktur atas dan bawah terhadap seluruh bangunan gedung eksisting, penataan ulang dan dipastikan bangunan baru, baik gedung dan infrastruktur tidak berdiri di atas timbunan.

Terkait hasil kajian tim audit teknis, Presiden menginstruksikan kepada Menteri PU dan Perumahan Rakyat untuk melanjutkan evaluasi dan review menyeluruh terhadap hal-hal yang telah di rekomendasi tim audit teknis terutama terkait daya dukung lingkungan dari aspek geologi dan geo teknik. Presiden memberi waktu pada Kementerian PU dan Perumahan Rakyat untuk menuntaskan evaluasi, review dan redisain komplek Hambalang sampai awal tahun 2017. Penentuan pemanfaatan komplek Hambalang akan dilakukan setelah kajian teknis selesai.

Sebelumnya dalam ratas tanggal 30 Maret 2016, Presiden Joko Widodo menugaskan Menteri PU dan Perumahan Rakyat untuk melakukan audit teknis terkait rencana rekonstruksi dan pemanfaatan komplek Hambalang. Audit teknis diperlukan untuk mengetahui tingkat kerusakan struktur bangunan, mengetahui stabilitas tanah serta tata salir komplek Hambalang. Selain audit teknis, Presiden dalam ratas tanggal 30 Maret 2016 juga menginstruksikan dilakukan audit hukum dan audit keuangan.

Renovasi GBK Harus Perhatikan GBK sebagai National Heritage

Terkait renovasi GBK, Presiden menyampaikan bahwa saat kunjungan ke London, Inggris, dua minggu lalu, Presiden sempat melihat langsung Queen Elizabeth Park, tempat penyelenggaraan London Olympic tahun 2012. “Saya melihat, saat ini, kawasan Olympic Park tersebut, setelah Olimpiade berakhir bukan hanya jadi pusat olahraga tapi telah menjadi area publik, public space bagi masyarakat London”, ujar Presiden.

Presiden berharap, “Renovasi GBK ini nantinya juga bisa menjadi landmark Kota Jakarta, landmark Indonesia yang kemanfaatan publiknya dapat berlangsung untuk jangka panjang. ”. Jadi bukan hanya bermanfaat untuk penyelenggaraan Asian Games saja.

Presiden juga mengingatkan perlunya diperhatikan standarisasi serta kualitas bahan dari infrastruktur yang direnovasi. Penggunaan produk dalam negeri dan memperhatikan aspek estetika desain juga diperlukan. “Khusus estetika desain, GBK harus betul-betul memiliki nilai tambah, memiliki karakter sebagai nation heritage yang bersejarah”, ucap Presiden dalam ratas siang hari ini.

Hadir dalam rapat tersebut di antaranya Wakil Presiden Jusuf Kalla, Ketua Badan Pemeriksa Keuangan Harry Azhar Azis, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Luhut Binsar Panjaitan, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Mochamad Basuki Hadimuljono, serta Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi.

Tim Komunikasi Presiden

Sukardi Rinakit