SIARAN PERS – Presiden Joko Widodo dalam kunjungan kerjanya ke Rusia di hari kedua, Kamis, 19 Mei 2016, menerima kunjungan kehormatan pimpinan 4 perusahaan besar di Rusia. Kunjungan kehormatan tersebut dimaksudkan sebagai penjajakan kerja sama bisnis antara pemerintah Indonesia dengan perusahaan-perusahaan besar di Rusia tersebut. Dalam pertemuan bisnis tersebut, Presiden Joko Widodo didampingi oleh Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Perdagangan Thomas Lembong, Menteri BUMN Rini Soemarno dan Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki.

Menteri Luar Negeri kepada wartawan usai pertemuan bisnis itu mengatakan bahwa Presiden menyambut baik rencana investasi keempat CEO perusahan dari Rusia dan peningkatan investasi Rusia di Indonesia, tapi mengingatkan empat hal yang harus dipatuhi investor. “Masalah penghormatan semua peraturan. Proses hilirisasi ditekankan presiden, lalu melibatkan rakyat dan mendatangkan manfaat bagi rakyat dan kepatuhan pada masalah lingkungan,” ucap Retno.

IMG_6004Pertemuan bisnis pertama dilaksanakan pada pukul 10.00 waktu setempat antara Presiden Joko Widodo dengan CEO Russian Railways (RZD), Oleg Belozerof. Russian Railways merupakan salah satu perusahaan transportasi terbesar di dunia. Di negaranya, Russian Railways bergerak dalam bidang infrastruktur dan pengoperasian layanan kereta api.

Dalam pembicaraan tersebut, pemerintah Indonesia dengan Russian Railways berbicara tentang kerja sama membangun rel kereta api untuk kargo yang akan membawa batu bara di Kalimantan. Sebelumnya pihak Russian Railways telah melakukan studi terkait dengan rencana pembangunan tersebut. Dalam perkembangannya, Russian Railways kemudian melihat potensi apakah kereta tersebut nantinya dapat dijadikan sebagai kereta umum untuk penumpang. Terhadap keinginan Russian Railways tersebut, Menteri BUMN, Rini Sumarno, menjelaskan bahwa terdapat aturan-aturan yang harus dilihat dan dikaji terlebih dahulu.

“Kami sedang melihat kemungkinannya seperti apa bila bekerja sama dengan Kereta Api Indonesia (KAI),” terang Menteri BUMN yang turut mendampingi Presiden dalam pertemuan tersebut.

Usai pertemuan bisnis pertama dengan Russian Railways, Presiden melakukan pertemuan bisnis dengan 3 perusahaan tambang di Rusia, yakni Blackspace Group, RUSAL, dan Vi Holding Group. Sebelumnya, Blackspace Group diketahui telah beraktivitas di Sulawesi dan Kalimantan. Perusahaan yang berfokus pada penambangan batu bara dan nikel tersebut ingin menjajaki kemungkinan kerja sama dengan BUMN Indonesia.

“Blackspace berharap untuk dapat meningkatkan usaha di Indonesia dan melihat kemungkinanĀ  bagaimana bekerja sama dengan BUMN,” jelas Rini.IMG_6005

Dalam kesempatan tersebut, Presiden Joko Widodo menekankan bahwa proses pengolahan hasil tambang haruslah memperhatikan lingkungan dan memberi manfaat bagi masyarakat sekitar.

“Tapi yang juga ditekankan supaya hasil tambang ini diproses menjadi produk lanjutan sampai produk akhir. Karena dengan produk akhir itu nilai tambahnya lebih tinggi,” tambah Menteri BUMN.

Senada dengan Blackspace Group, RUSAL yang juga merupakan sebuah perusahaan tambang dengan fokus produksi alumunium terbesar di dunia sedang menjajaki kemungkinan untuk dapat bekerja sama dengan BUMN.

“RUSAL sangat berharap untuk dapat bekerja sama dengan ANTAM dan INALUM untuk memproses produk alumunium,” tambahnya

Menteri BUMN kemudian mengutarakan hal yang menarik dalam pertemuan bisnis antara Presiden dengan Vi Holding Group.

“Mereka mengatakan memiliki teknologi baru agar bisa memproses nikel dengan harga yang sangat murah, hanya setengahnya dari sekarang,” terang Rini.

Vi Holding Group sendiri diketahui baru akan menyelesaikan pembangunan pabrik pertamanya di Rusia akhir tahun ini. Pemerintah Indonesia akan terus melihat dan menindaklanjuti pembicaraan tersebut dan menjajaki kemungkinan apakah teknologi baru tersebut dapat diterapkan di Indonesia nantinya.

 

19 Mei 2015
Tim Komunikasi Presiden

Ari Dwipayana